Menengok Sejarah, Indent-er Honda CBR250RR Masih Kalah Jauh Dibandingkan Indent-er Yamaha YZF R25

Perbandingan jumlah indent-er Honda CBR250RR vs Yamaha YZF-R25
Perbandingan jumlah indent-er Honda CBR250RR vs Yamaha YZF-R25

Pada headline berita tertanggal 13 Agustus 2016 dari blog-nya pakde Triatmono disini tertulis “Penjualan Honda CBR250RR sudah dipesan 1000 unit dalam 2 minggu,… sales kudu kerja extra keraaas …???” sementara dari blognya om Leo pada artikel tertanggal 21 Mei 2014 disini tertulis “Dalam 1 Jam terdaftar 2.728 Penginden Yamaha YZF-R25”. Apa yang bisa ditarik dari dua judul diatas ? beda jumlah pengindent dan rentang waktu pengindent juwauh banget selisihnya. Padahal secara kasat mata jelas terlihat kalau Honda CBR250RR lebih superior kemana-mana dibandingkan kompetitornya, Yamaha YZF-R25. Kok bisa ya ?
yamaha_yzf-r25-sukanyamotor
Pertama jelas, faktor harga cukup berpengaruh. Harga Honda CBR250RR yang paling murah terpaut lebih dari Rp. 10juta rupiah. Tentunya itu bukan nilai yang sedikit, coz dengan nilai segitu kita masih bisa ambil matic entry level (nambahnya gak banyak2 amat) atau bahkan buat ngambil mobil baru LCGC. Cukuplah duit segitu buat DP, wkwkwk…

Kedua, nominal angka yang musti disetorkan waktu pendaftaran. Indent-er Yamaha YZF-R25 cukup setor uang sejumlah Rp. 1jt (cmiiW) buat daftar sementara Indent-er Honda CBR250RR musti merogoh kocek lebih dalem, Rp. 5jt. Mihil bingit, ngasih uang segitu dengan cuma disodorin gambar motornya doang plus suara knalpot, alias belum bisa grepe-grepe in ntu motor pastinya berat hati ini buat nyetorinnya. ya gak ? gak… yowis
honda-cbr250rr-red-sukanyamotor
Ketiga, Informasi mengenai produk. Pada saat Yamaha YZF-R25 launching, semuanya sudah jelas. Dari harga sampai spesifikasi teknis termasuk tenaga dan power motor. Yang gak jelas dan gak disebutin cuma program sunatan masal pada sisi power motor. #ups… Sedangkan pada kasus Honda CBR250RR, samapai detik ini, dua bulan pasca launching, Honda belum juga merilis harga yang pasti serta power dan torsi yang ada pada Honda CBR250RR ini. Masih galau buat ngerumusinya, mboh apakah karena gara-gara banyak guru spiritual yang dicekal akhir-akhir ini sehingga Honda mesti nyari-nyari dukun lagi buat nentuin angka-angka tersebut.

Keempat, shifting demand. Sepertinya ada indikasi pergeseran minat akan motor sport fairing entry level pasca dilaunchingnya Yamaha NMAX. Selera priyayi market Indonesia bicara, pinginnya produk wah harga murah, Dan Yamaha NMAX lah jawabannya. Murahnya dapet, prestise-nya juga dapet. Daripada nunggu motor yang super muahal mending buat piara 1,2…atau 3NMAX sekaligus kalau mampu.

Mungkin sih itu ya penyebabnya.

Last, cmiiw…

One Comment

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge